RENUNGAN

Aku hanya manusia biasa yang mana pendapat aku mungkin benar dan mungkin salah. Maka telitilah pendapat yang aku kemukakan. Semua pendapat yang selaras dengan al-Qur’an dan al-Sunnah maka ambillah ia manakala yang tidak selaras dengan al-Qur’an dan al-Sunnah, tinggalkanlah. (Kata-kata oleh Malik Bin anas Rahimahullah, Riwayat Ibn ‘Abd al-Barr di dalam Jami’ Bayan al-Ilm, jld. 2, ms. 32)

Wednesday, 20 February 2013

Terlanjur di awal usia 17 tahun

https://encrypted-tbn0.gstatic.com/images?q=tbn:ANd9GcSBXOh6kZ0vZLQp9O8l_fPz3_AiXGjzIMC7lZE5Nwi5gqWaKIb0Kw
Kisah kali ini adalah sebuah kisah yang mempunyai pengajaran yang cukup berguna semoga ianya boleh djadikan iktibar dan sempadan, walau bagaimanapun kisah ini sedikit sebanyak telah di ubah serta diolah untuk tatapan pembaca. kisah ini adalah sebuah kisah benar yang berlaku pada seorang gadis diawal usia 17 tahun.
Umur aku sekarang ni dah 26 Tahun dan sudah bekerja disebuah syarikat swasta yang terkenal diseluruh Malaysia. Macam remaja-remaja lain, aku juga mempunyai pengalaman yang tak dapat dilupakan semasa aku remaja dahulu.
Kisah ini terjadi semasa aku di tingkatan 5, masa ini aku baru mula berani bercinta dengan teman lelaki ku, umur teman lelaki aku pada masa itu adalah 21 tahun dan ketika itu dia merupakan pelajar di salah sebuah IPT berhampiran tempat tinggalku.
Teman lelaki aku merupakan seorang yang pandai memujuk dan semua kata-katanya cukup indah apatah lagi pada ketika itu umur aku hanya 17 tahun, cukup mudah untuk aku mempercayai semua kata-katanya.
Pada awal percintaan, seperti pasangan lain aku dan teman lelakiku memilih untuk bertemu hanya sekitar kawasan perumahan, tetapi selepas hubungan kami semakin kukuh, teman lelaki ku mula berani pegang tangan dan sejak dari itu aku mula berani mengikuti teman lekali ku keluar ke bandar untuk mengelakkan daripada aku dikenali oleh saudara maraku.
Oleh kerana aku betul sayangkan teman lelaki ku, kadang-kadang pertemuan kami biasanya dimulakan dengan pelukkan di bahagian pinggang tetapi apabila teman lelaki ku hendak mencium pipiku aku menahan kerana aku malu padanya dan juga ketika itu kami berada ditempat terbuka.
Pertemua kami berikutnya, selepas dipujuk serta dirayu oleh teman lelaki ku, aku mula berani membenarkan dia mencium pipi ku kerana pada masa itu tempat yang kami lepak agak terlindung dari pandangan orang dan kerana perasaan sayang aku yang semakin membuak-buak malah ditambah perasaan ingin mencuba aku hanya diamkan sahaja teman lelaki ku mencium aku di bahagian mulut dan aktiviti macam ini berterusan jika kami ada peluang dan selamat untuk kami lakukan sedemikian kadang-kadang aku rasakan macam ketagih untuk lakukannya.
Satu hari, kira-kira selepas aku tamat peperiksaan SPM, teman lelaki ku mengajak aku untuk lepak di rumah bujangnya dan kebetulan pada masa itu semua rakan serumah dengannya pulang kekampung dan kebetulan pada masa itu aku agak kebosanan tanpa berfikir panjang aku hanya bersetuju dengan cadangannya.
Didalam rumahnya, pada mulanya kami hanya berborak kosong tetapi kerana lama tidak bertemu kerana sebelum ini aku memberi perhatian pada peperiksaan SPM, aku mula
hilang kawalan apabila teman lelaki aku mula memeluk dan mencium ku. semakin lama kami berpelukan semakin rakus ciuman darinya. Pada masa itu aku mula hanyut perlahan lahan tanpa membantah sehingga aku hanya membiarkan setiap apa yang dilakukan padaku.
Pelukan serta ciuman demi ciuman yang dilakukan membuatkan aku khayal satu demi satu pakaian aku dibuka, seketika aku sedar aku dapati aku tidak lagi mengenakan sehelai benang pun untuk menutupi tubuhku, aku bagaikan dirasuk mengikut apa seperti yang diminta tanpa membantah dan pada ketika itu aku seolah-olah didorong untuk melakukam perkara yang sama terhadap teman lelakiku.
Kini keadaan kami berdua tanpa dilindungi oleh seurat benang, kata-kata serta pujian yang dilontarkan kepada ku membuatkan dunia ini milik kami berdua, kini hanya tinggal kami berdua, aku merelakan apa saja yang dilakukan oleh teman lelakiku, dengan mata yang sedikit terbuka aku dapati teman lelakiku seolah olah turut dirasuk dan akhirnya mahkota ku kini telah aku berikan pada teman lelakiku. Aku bagaikan berada di awangan berdayung menuju ketepian dan saat itu aku nikmatinya bagaikan cukup indah sedikitpun tiada sedikit sesal yang hadir, bagikun teman lelakiku adalah insan yang paling layak untuk aku hadiahkan mahkota ini.
Selepas puas kami bersama seharian dan mengulanginya beberapa kali pada hari tersebut, kini tibalah masanya untuk aku perlu pulang, sesampainya dikawasan perumahan ku, sekali lagi kami berpelukkan dan apa yang dapat aku perhatikan teman lelakiku mengharapkan ada lagi pertemuan selepas ini.
Beberapa hari sebelum aku berangkat ke sebuah IPTA, aku sekali lagi bagaikan didorang untuk mengulanginya, bak kata pepatah seperti mengantuk disorongkan bantal, peluang yang hadir tidak disia-siakan oleh teman lelakiku, kami mengulanginya disebuah hotel murah dan selepas itu hubungan kami mula renggang kerana kami mula berjauhan hanya berhubung melalui telefon akhirnya pada tahun kedua semasa aku di IPTA hubungan kami terputus dan sejak dari itu tiada lagi khabar berita darinya.
Aku belum serik bercinta, akhirnya aku dipertemukan dengan seorang lelaki yang mana sekuliah denganku, baik orangnya serta beriman, beliau berasal dari sebuah keluarga yang biasa saja tidak kaya dan tidak miskin. Hubungan kami hanya setakat berpegangan tangan sahaja itupun paling jarang dilakukan selain dari itu tidak pernah sama sekali.
Ketagihan seks, seperti yang dilakukan bersama teman lelakiku dulu semakin hari semakin aku lupakan, bersama dengan teman lelakiku yang baru ini benar-benar memberikan nafas baru dalam hidupku, berbicara soal seks dengan beliau kurang malah dirasakan tidak pernah sesekali beliau menganjak bersembang tentang seks. Cuma pada awal perkenalan aku ada menceritakan tentang aku pernah terlanjur dengan bekas teman lelaki ku yang dulu. Pada mulanya dia amat terkejut tetapi dia dapat menerimanya katanya " Setiap manusia akan melakukan dosa, tetapi jika bertaubat dan nekad tidak akan melakukannya lagi insyaallah diampunkan oleh Allah swt.
Sejak berkawan dengannya aku rasakan aku lebih banyak mendekati diri dengan Islam dan sedikit demi sedikit aku mula berubah, kini ketagihan aku mengenai seks tidak lagi hadir.
" Jangan kamu mendekati Zina termasuklah peluk cium yang bukan muhrim " Ingatlah Allah swt akan mengampunkan dosa-dosa manusia asalkan beliau benar-benar insaf. 
Koleksi pedoman.

20 comments:

  1. nice. salam kenal juga. kok ndak update terus? jangan lupa kunjungan baliknya ya nyari temen nih :D

    ReplyDelete
  2. syukur alhamdulillah

    ReplyDelete
  3. Alhamdulillah...

    ReplyDelete
  4. Woooooow kunjungi balik blog awak

    ReplyDelete
  5. itulah warna hidup

    ReplyDelete
  6. jgn cpt terpadaya,jantan mmg pandai meyusun kata pujian dn rayuan...lps dpt...bagiye dh dapat cr lain lh...tp bkn semua...

    ReplyDelete
  7. Aku kalau balik date mesti dia lelaki tarik tangan aku kiss lips,peluk aku. Aku cuba mengelak,aku memang tolak badan dia. Kuat benar kudrat lelaki. Benda itu aku tak mahu pun. Dia mesti mahukan. Katanya kalau sayang dia balas kucupan dia. Hati aku merintih aku tak mahu hubungan yang sebegini tetapi biarlah ia berlandaskan agama dan halal dr segalanya. Bila benda ini bakal berakhir? Aku sampai mahu undur diri dalam diam tanpa dia sedari. Aku sayang dia tapi aku mahu dia berubah yang lebih baik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bawa die menuju ke jalan yang halal ataupun dalam erti kata lain bawa dia dekati ilmu agama. Yang begini selalunya kurang didikan agama. Jangan biarkan dia mendengar bisikan syaitan. Sekian...

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...